Mewaspadai Dunia

Bismillah. Alhamdulillah was sholaatu was salaamu ‘ala Rasulillah wa aalihi wa shohbihi wa man waalaahu.

Renungan Jum’at pagi

SYA’BAN 1442 H

QS.ALI IMRON : 14-17

Saudara-saudari sekalian,

Dunia dengan segala isinya, hanya berguna kalau menjadi jalan keselamatan kita di akhirat.

Harus disadari bahwa hidup didunia tidak kekal dan tidak selamanya.

Masa produktif sangatlah singkat, karena setelahnya kita akan kembali bagai anak kecil yang bisa jadi akan merepotkan bagi kerabat.

Kekayaan, jabatan, popularitas, kebanggaan akan orangtua, pasangan, anak, saudara dan keluarga, pengikut yang banyak, apalagi pada harta kekayaan dan kekuasaan itu hanya bermanfaat kalau bisa mengantar kita ke surga atau pada ridlo dan kasih sayang Allah semata.

Oleh karena itu, kewaspadaan yang berlandaskan iman sangat penting agar kita mampu melihat segala sesuatu dalam hidup, sebagai peluang mencapai surga atau ancaman yang menjerumuskan pada neraka.

Sungguh sangat tidak bijak orang yang hanya mengutamakan kesenangan sesaat yang akan berujung pada kesengsaraan selamanya.

Ingat saudaraku, kematian bisa datang tiba-tiba.

Hasbunallah wa ni’mal-wakiel..!

JUM’AT MUBARAK

Ya Rahman,

Karunia kami dunia yang halal & barokah, dunia yang mengantarkan kami ke sorgaMU.

 

Informasi Tambahan:

  1. Instagram https://instagram.com/wafaindonesia?igshid=1em93xp2gau05
  2. Youtube https://www.youtube.com/user/WAFAOtakKanan
  3. Aplikasi android WAFA https://play.google.com/store/apps/details?id=or.id.wafaindonesia.wafa01
  4. Facebook https://www.facebook.com/MetodeWafa
  5. Fanpage https://www.facebook.com/BelajarAlQuranMetodeOtakKanan

 

Menemukan Potensi Mengangkat Prestasi

Oleh: Adhan Sanusi, Lc.

Saya membawa sebuah keluarga kepada seorang psikolog yang juga sahabat saya. Beliau ini selain psikolog juga punya keahlian face reading (membaca raut wajah atau micro ekspresi), yaitu kemampuan membaca kondisi psikologis seseorang dari ekspresi terhalus dari wajah seseorang.

 

Setelah di lihat wajahnya beliau berkata: “kendala dari anak ini salah satunya adalah ketidakmampuan mengontrol emosinya sehingga kadang mengamuk tanpa alasan dan kurang nyambung dalam berkomunikasi”. Padahal belum di ceritakan dg detail oleh orang tuanya.

 

Setelah di amati wajahnya: “Ananda Ini”,  kata pisikolog tersebut:  “sangat berbakat di aspek motoriknya. Sedangkan sekolahnya tidak mendukung atau malah justru mengekang motorik dia. Sehingga salah satu pelampiasannya adalah mengamuk, karena ketidakmampuan dalam  komunikasi atau menyampaikan maksudnya. Orang di sekitarnya dianggap tidak paham keinginannya dan tidak mengerti maksud dia. Sehingga bentuk ekspresinya adalah amukan yang tidak terkendali. Apapun ditendang dan siapapun dipukul.”

 

Setelah diberi tahu dimna anak ini sekolah, beliau melanjutkan: “Kalau saran saya, anak ini sebaiknya dipindahkan ke sekolah yang lebih memberi ruang yang leluasa bagi motoriknya seperti misalnya Sekolah Alam atau sekolah yang tidak terlalu menekankan di kognitif atau pengetahuan.

 

Potensi anak ini bukan di kognitif tetapi di wirausaha ataupun hubungan sosial nantinya. Saya tahu tempat sekolah anak ini,  karena pernah ada walimurid yg mengkonsultasikan anaknya kesaya, dan si anak sekolah di tempat yang sama. Anaknya mengalami tekanan psikologis karena beban pelajaran dan hafalan dengan kondisi harus selalu tertib dan kurang mengakomodir motorik anak.

 

Ketika orang tuanya konsultasi ke pimpinan sekolah dan memberi masukan, justru yang muncul adalah Kalimat yang menutup diri: “kurang apa di sekolah ini, kami ini sudah berusaha mengacu kepada  nilai-nilai Islam dan sunnah nabi.”

 

Anak ini kalau menemukan tempat yang nyaman bagi motoriknya dan membuat dia senang belajar tanpa merasa tertekan, maka kemampuan yang lain dari anak ini akan meningkat. Sel-sel otaknya akan  menyambungkan  yang selama ini terputus,  sehingga nanti juga akan mengangkat kemampuan kognitif atau pengetahuannya. Kecerdasan nya akan meningkatkan.

 

Jadi berikan dulu sisi potensi anak ini dalam belajar nya, Maka insya Allah yang lainnya akan ikut nanti.

 

Saran lainnya untuk selalu mengecup ubun ubunnya dan titik hipotalamus di kepalanya sambil membacakan doa.

 

Informasi Tambahan:

  1. Instagram https://instagram.com/wafaindonesia?igshid=1em93xp2gau05
  2. Youtube https://www.youtube.com/user/WAFAOtakKanan
  3. Aplikasi android WAFA https://play.google.com/store/apps/details?id=or.id.wafaindonesia.wafa01
  4. Facebook https://www.facebook.com/MetodeWafa
  5. Fanpage https://www.facebook.com/BelajarAlQuranMetodeOtakKanan

Berlatih Sabar

Saudara-saudari sekalian,

• Sabar itu butuh latihan;
• Berlatih mengurangi rasa marah.
• Berlatih mengurangi keluhan.
• Berlatih menerima keterbatasan.
• Berlatih mengurangi berkata tak berguna.
• Berlatih mengurangi kata yang memancing amarah

• Berlatih untuk lebih dermawan dan perduli.
• Berlatih untuk lebih giat bekerja untuk menafkahi keluarga.
• Berlatih untuk lebih romantis dengan pasangan.
• Berlatih lebih rajin saling membantu dirumah.
• Berlatih memaafkan kesalahan orang lain, apalagi keluarga terdekat.

• Berlatih memperbanyak do’a hidayah, do’a cinta karena iman, do’a syukur, do’a sabar dan do’a istiqomah.
• Berlatih lebih banyak berdzikir dan lebih banyak membaca Alquran, lebih-lebih sebentar lagi akan memasuki bulan suci Ramadhan yang mulia.
• Berlatih silaturrohim dengan orang-orang shaleh.

• Sungguh, untuk semua ini kita butuh latihan yang berkesinambungan.
• Sungguh, kita mesti lebih sabar dan semakin sabar.

• Sebab sabar itu indah dan sabar itu solusi.

JUM’AT MUBARAK

Ya Rahman,
Karuniakan kepada kami sabar dalam segala hal

@msdrehem

Informasi Tambahan:

  1. Instagram https://instagram.com/wafaindonesia?igshid=1em93xp2gau05
  2. Youtube https://www.youtube.com/user/WAFAOtakKanan
  3. Aplikasi android WAFA https://play.google.com/store/apps/details?id=or.id.wafaindonesia.wafa01
  4. Facebook https://www.facebook.com/MetodeWafa
  5. Fanpage https://www.facebook.com/BelajarAlQuranMetodeOtakKanan

Peduli Karena Iman

Bismillah

Alhamdulillah, sholaatan wa salaaman ‘ala Rasulillah wa aalihi wa shohbihi wa man waalahu.

Renungan Jum’at pagi

28 RAJAB 1442 H

QS.AL-BAQORAH : 261-262

PEDULI KARENA IMAN

Saudara-Saudari sekalian,

  • Iman itu menggerakkan untuk peduli kepada sesama.
  • Semakin kuat iman, sekuat ini pula daya dorong untuk peduli kepada sesama.
  • Karena salah satu substansi iman ialah cinta kepada sesama muslim.Sabda Rasulullah SAW :

“Tidaklah beriman salah seorang kamu sampai ia mencintai saudaranya (sesama muslim) seperti ia mencintai dirinya sendiri”. (HR.Bukhari-Muslim)

  • Cinta di hati mendorong untuk peduli.
  • Kemudian rasa peduli itulah yang mendorong untuk berbagi.
  • Kepedulian ini bukan hanya peduli karena kemiskinan dan penderitaan orang lain, tapi juga dan terutama karena rendahnya iman mereka, lemahnya ibadah mereka, jauhnya pemahaman keislaman mereka dari pemahaman yang utuh.
  • Karena itu, berbagi dengan sesama, bukan hanya berbagi harta, tapi juga berbagi ilmu, buku, nasihat, motivasi, pendidikan, dan keteladanan.
  • Selain itu, peduli pada derita sesama, bukan hanya kepada yang berada di dekat dan di daerah kita, tapi juga kepada saudara-saudara kita di berbagai belahan dunia.

BISMILLAH.. BERSAMA KITA SEMAKIN PEDULI DAN TERUS BERBAGI

JUM’AT MUBARAK

Ya Rahman,

Mudahkan semua perkara saudara kami, lancarkan semua urusannya dan berkahi mereka.

 

@msdrehem

Jujurlah pada Diri Sendiri

Bismillah..
Alhamdulillah was sholaatu was salaamu ‘ala Rasulillah wa aalihi wa shohbihi wa man waalahu.

Renungan Jum’at pagi
14 RAJAB 1442 H
QS.AL-QIYAMAH : 14-15

Saudara-saudari sekalian,

• Jujur pada diri sendiri, satu kata kunci perbaikan diri.

• Jujur pada diri sendiri berarti mengakui kelebihan dan kekurangan diri.

• Jujur pada diri sendiri berarti mengakui segala dosa dan noda dalam diri.

• Jujur pada diri sendiri membuat kita lebih tawadhu’ dan lebih menghargai orang lain.

• Jujur pada diri sendiri membuat kita lebih senang pada nasehat dan mencintai pemberi nasehat.

• Jujur pada diri sendiri menjauhkan kita dari kebiasaan membuat-buat alasan dan membela diri yang memang bersalah.

• Jujur pada diri sndiri memotivasi kita untuk mengoptimalkan semua potensi positif dalam diri.

• Jujur pada diri sendiri membangun kebiasaan menangis positif yang menguatkan.

• Jujur pada diri sendiri menahan lisan untuk berbicara sebelum berpikir, menahan ujung jari untuk mengetik sebelum berpikir.

• Jujur pada diri sendiri membuat kita selalu bersyukur kepada Allah, dan selalu berterima kasih kepada sesama manusia.

SEMANGAT JUM’AT MUBARAK.

Ya Rahman,
Karunia kami kejujuran dalam segala hal. Aamiin

#msdrehem

Yatim Sebelum Yatim

oleh: K.H. Muhammad Shaleh Drehem, Lc.

Bismillah
Allahumma Lakal hamdu, sholli wa sallim ‘ala ‘abdika Muhammad wa aalihi wa shohbihi ajma’ien.

Renungan Jum’at pagi
7 RAJAB 1442 H
QS.AT-THUR : 21

Saudara-saudari sekalian,

• Banyak ibu dan ayah yang super sibuk dengan rutinitasnya di luar rumah.

• Anak-anak menjalani kehidupan kesehariannya tanpa ekspresi cinta dan bukti perhatian yang cukup dari orang tua.

• Putra-putri itu hidup dalam dunianya sendiri, tanpa didampingi orang tuanya.

• Putra-putri itu memilih sendiri sahabat-sahabatnya tanpa arahan orang tua mereka.

• Putra-putri itu tidak punya kesempatan untuk “berbicara” kepada orang tuanya.

• Putra-putri itu hanya selalu menjadi sasaran rasa jengkel dan kemarahan orang tuanya, karena mereka menuntut bakti dan prestasi dari putra putrinya.

• Yang parah adalah, bahwa ibu dan ayah memahami bahwa cinta kepada anak hanya sebatas memenuhi kebutuhan makan, minum, pakaian, dan pendidikan anak mereka.

• Sungguh, orang tua seperti itu sangat durhaka kepada anaknya.

Waspadalah, karena anak adalah amanah terbesar yang Allah SWT titipkan kepada kita sebagai orang tua.

Ya Rahman,
Anugrahi kami kesabaran dan kebijaksanaan dalam membimbing putra-putri kami,
Jadikan mereka semua qurrotu ‘ain dalam hidup dan kehidupan kami. Aamiin


Informasi Tambahan:

  1. Instagram https://instagram.com/wafaindonesia?igshid=1em93xp2gau05
  2. Youtube https://www.youtube.com/user/WAFAOtakKanan
  3. Aplikasi android WAFA https://play.google.com/store/apps/details?id=or.id.wafaindonesia.wafa01
  4. Facebook https://www.facebook.com/MetodeWafa
  5. Fanpage https://www.facebook.com/BelajarAlQuranMetodeOtakKanan

Mari Sejenak, Kita Memahami Apa Itu Rezeki

Oleh: Imam Hanafi Al-Mufti

Alhamdulillah Ash-Shalaatu Was Sallaamu ‘Alaa Rasuulillaah. Senantiasa lisan dan hati kita Memuji Allah SWT, juga Shalawat dan Tasliim untuk Baginda Nabi Muhammad SAW.

Jikalau kita melihat di sekeliling kita banyaknya orang islam dalam ruang lingkup di Indonesia saja, tempat yang kita tinggali ini, Allahu A’lam apakah seluruh muslimin mengalami hal yang sama, banyaknya ummat islam yang masih belum memahami apa itu rezeki, sebagian dari mereka hanya terfokus kalau rezeki itu hanya masalah duit, makanan, rumah, pendapatan, pakaian, kendaraan, hanya sekitar materi saja, dan banyak hal lainnya yang mereka tidak anggap rezeki. Padahal sebenernya rezeki itu didefinisikan oleh para Ulama’ dengan sangat luas, yaitu : “Segala sesuatu yang dibutuhkan oleh makhluk hidup dan makhluk disini masuk di dalamnya manusia, jin, malaikat, hewan-hewan, tumbuh-tumbuhan semuanya ciptaan Allah ini dalam melalui roda kehidupan”.  Jadi, semua itu masuk ke dalam masalah rezeki, baik di dunia maupun di Akhirat nantinya, Jadi, ruang lingkup rezeki itu sangatlah luas. Dan rezeki ini Yang Menyiapkan dan tidak pernah habis stocknya dalam menyiapkan, hanya Satu, Allah SWT, Dialah Yang menyiapkan segala kebutuhan seluruh makhluk non stop dan tidak pernah habis stoknya, dan memang belum pernah ada yang mengikrarkan itu, kita pada saat haus hanya tahu minum, pada saat lapar cuma tau makan, Kalau tidak ada uang berarti minta ada duit tinggal membeli makanan dan makan, selesai laparnya hilang, kalau capai pun tinggal istirahat, kita tidak pernah berfikir sebenernya darimana semua itu, maka satu-satunya yang mengaku dan mengikrarkan kalau Dia yang menyiapkan segala kebutuhan bukan cuman manusia adalah Allah SWT. Kita akan coba sebutkan banyak sekali dalil tentang masalah ini, diantaranya Firman Allah SWT :

  1. Qur’an Surah Adz-Dzariyat, Surat ke-51 ayat 56-58 :

وَمَا خَلَقۡتُ ٱلۡجِنَّ وَٱلۡإِنسَ إِلَّا لِيَعۡبُدُونِ مَآ أُرِيدُ مِنۡهُم مِّن رِّزۡقٖ وَمَآ أُرِيدُ أَن يُطۡعِمُونِ إِنَّ ٱللَّهَ هُوَ ٱلرَّزَّاقُ ذُو ٱلۡقُوَّةِ ٱلۡمَتِينُ

  1. Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku.
  2. Aku tidak menghendaki rezeki sedikitpun dari mereka dan Aku tidak menghendaki supaya mereka memberi-Ku makan.
  3. Sesungguhnya Allah Dialah Maha Pemberi rezeki Yang mempunyai Kekuatan lagi Sangat Kokoh.

Aku, kata Allah tidak menciptakan jin dan manusia kecuali untuk menyembah dan mengabdi kepada-Ku, Apa yang Aku perintahkan mereka jalankan, yang Aku bolehkan dan halalkan silahkan nikmatin, mulai dari makanan, minuman, pergaulan, pendapatan, ekonomi, mendirikan sebuah negara politik, dan apa yang Aku larang semuanya ditinggalkan, apa yang Aku haramkan maka dijauhi, itulah makna dari sembah, kata Allah Aku tidak ciptakan Jin dan Manusia kecuali untuk menyembah dan mengabdi kepadaKu, dan Aku tidak pernah meminta kepada mereka Balasan Rezeki. Kasus misalnya Aku menyiapkan untuk mereka makanan, daging hewan yang bisa disembelih, kata Allah : Saya tidak butuh dari mereka bagian dari Rezeki itu, Saya juga tidak ingin minta Makanan dari Mereka, lalu Allah tutup di Ayat 58 dan ini Saksi Bahasan kita, Innallaah Huwar Razzaq Dzul Quwwatil Matiin Sesungguhnya Allah itu Razzaaq, Razzaaq itu dalam Bahasa Arab masuk dalam lingkup luasnya, semua kebutuhan, kalau kita bicara soal substansial kebutuhan maka dikatakan Raaziq, sifat Allah pun juga Raaziq, kalau kalau kita bicara substansial kebutuhan, misal makanan saja, minuman saja, atau oksigen saja, maka kalau masuk substansial kebutuhan bisa dikatakan Raaziq, tapi kalau kita mengatakan Sosok Pencipta Yang Selalu menyiapkan segala sebutuhan secara global dan tidak pernah habis stoknya, maka dikatakan Razzaaq.

Allah mengatakan : Allah itu adalah Razzaaq Pemberi Rezeqi yang tidak pernah habis stoknya, Dzul Quwwatil Matiin Sebaik-baik tempat untuk bersandar. Contoh saja agar lebih jelas realita lapangannya, rezeki itu masuk di dalamnya cahaya, kalau seandainya saat ini tidak ada cahaya bulan kalau malam, kalau tidak ada cahaya matahari saat siang, maka mata kita tidak akan bisa melihat, setajam apapun dan senormal apapun mata kita tidak akan bisa liat, tapi karena cahaya ini ada, maka kita bisa melihat, inilah rezeki yang tidak kita sadari, hidung kita menarik oksigen dengan gratis, dan saking biasanya kita menghirup oksigen agar bisa hidup, maka kita tidak anggap itu rezeki, kalau coba kita lihat orang-orang yang Allah uji dengan oksigen ini di rumah sakit misal, maka berapa juta itu bayarnya. Kuping kita menangkap suara, anggota tubuh kita mencerna makanan yang kita makan, kita hanya tahu mengunyah dan merasakan serta menikmati makanan itu, seluruh anggota tubuh kita sudah tersistem, mulut kita memakan makanan, lalu kalau sudah ditelan makanan itu, kita tidak tau lagi kemana makanan itu, di proses itu secara alami, dimana proses ini dibuat? Sebagian diambil sebagai nutrisi dan yang tidak dibutuhkan jadi sisa, kita tidak tahu minuman yang kita minum mana yang jadi darah dan jadi air seni, kue atau nasi yang kita makan, kita tidak tau mana yang jadi bagian dari tubuh kita mana yang jadi sisa. Ini semua ada sistem yang diciptakan dan ini tidak ada makhluk yang mengaku menciptakan semua ini, mau hewan, mau jin, mau manusia, kalau haus ya minum dan kenapa harus minum untuk menghilangkan haus itu? kenapa bukan makan? Ini semua sistem luar biasa yang Allah ciptakan dan tidak kita sadari bahwa ini bagian dari rezeki.

Maka Allah memperkenalkan Diri-Nya bahwa Dialah yang menyiapkan dan mencukupi segala kebutuhan kalian dan tidak pernah habis stock itu. Contoh saja, pernah atau tidak kita lihat misal di pasar saja kalau sayur-sayuran habis? atau buah-buahan habis sama sekali tidak ada satupun jenis buah? Itu gambaran sekilas bagaimana Allah menjaga kebutuhan makhluk-Nya.

Kita kalau lihat ilmuwan manusia merekam bagaimana di hutan segala macam ragam hewan dan tumbuhan, bertebaran, sampai ribuan bahkan jutaan spesies dan populasi, bermacam-macam dan tidak pernah habis, selalu terjaga populasinya, maka hanya Allah Yang Mampu menyiapkan ini semua. Allah juga sebaik-baik tempat untuk bersandar.

Seorang Syaikh, Doktor di Ummul Qurraa’ beliau pernah bercerita dalam salah satu ceramahnya, dan kisahnya : Ada temannya di Jeddah seorang Pengusaha, lagi naik mobil sama-sama kemudian temannya ini mengatakan, “Akhi, Saudaraku, apa saran anda, apa do’a yang saya ucapkan supaya Allah selalu menambah rezeki saya?”, maka kata Doktor ini : “Saya tidak mengingat pada saat itu apapun do’a tertentu, tapi tiba-tiba saya teringat Surah Adz- Dzariyat ayat 56-58”, Maka beliau mengatakan : “Saudaraku coba bacalah Wa Maa Kholaqtul Jinna wal Insa Illaa Liya’buduun Saya tidak menciptaka Jin dan Manusia kecuali untuk menyembah dan mengabdi kepada-Ku, Saya tidak pernah minta makan dari mereka, Innallaaha Huwar Razzaqu Dzul Quwwatil Matiin, Allah itu Dzat Yang Maha Pemberi Rezeqi dan tidak pernah habis stoknya juga Dialah sebaik-baik tempat bersandar, coba kau baca dalam do’amu Yaa Razzaaq Dzul Quwwatil Matiin, Wahai Dzat Pemberi Rezeki dan sebaik baik tempat bersandar, Urzuqnii berikan saya rezeki, lalu kata Doktor ini : “Kemudain kami berpisah, dan sebulan kemudian saya ditelpon sama temen saya…”, karena yang Syaikh atau Doktor ini tinggal di Makkah, lalu yang temannya tinggal di Jeddah, lumayan 60-90 km jaraknya, maka dia, temannya ini bilang : “Jazaakallaahu Khairaa semoga Allah balas dengan kebaikan, sebulan saya amalkan itu, selalu saya ucapin do’a itu, dan sekarang Allah Dzat Yang Maha Razzaaq, Pemberi Rezeqi, Dzul Quwwatil Matiin Sebaik-baik tempat bersandar memberikan Keuntungan buat Saya 1 juta riyal”. Jadi dia mengamalkan sunnah tentang memanggil Allah dan ini termasuk Sunnah Nabi SAW, kita kalau menggunakan Asmaa’ul Husna (Nama-nama Allah yang baik), maka kita ikutkan dengan do’a setelahnya misal Yaa Rahiim, Irhamnii; Yaa Ghafuur, Ighfirlii, kita ikutkan dengan do’a termasuk Yaa Razzaaq, Urzuqnii; Jadi, kita bisa menggunakan do’a-do’a seperti ini.

 

  1. Dalil yang kedua dalam Qur’an Surah Ar-Ruum, Surah ke-30 ayat 40 dan ini sebaik baik bukti panduan adalah Al-Quran, maka Al-Quran menceritakan kepada kita di surah dan ayat ini :

ٱللَّهُ ٱلَّذِي خَلَقَكُمۡ ثُمَّ رَزَقَكُمۡ ثُمَّ يُمِيتُكُمۡ ثُمَّ يُحۡيِيكُمۡۖ هَلۡ مِن شُرَكَآئِكُم مَّن يَفۡعَلُ مِن ذَٰلِكُم مِّن شَيۡءٖۚ سُبۡحَٰنَهُۥ وَتَعَٰلَىٰ عَمَّا يُشۡرِكُونَ

  1. Allah-lah yang menciptakan kamu, kemudian memberimu rezeki, kemudian mematikanmu, kemudian menghidupkanmu (kembali). Adakah di antara yang kamu sekutukan dengan Allah itu yang dapat berbuat sesuatu dari yang demikian itu? Maha Sucilah Dia dan Maha Tinggi dari apa yang mereka persekutukan.

Dialah Allah satu-satunya yang menciptkan kalian dari tidak ada menjadi ada, kemudian memberikan rezeki kepada kalian, memenuhi semua kebutuhan kalian, kemudian akan mematikan kalian akan tiba saatnya ajal datang, kalian akan mati, kemudian membangkitkan kalian dan menghidupkan kalian, apakah ada sekutu-sekutu yang kalian sembah selain Allah itu yang bisa melakukan itu? Sedikit saja? Maka Maha Suci dan Maha Tinggi Allah terhadap yang mereka sekutukan.

 

  1. Qur’an Surah Ghaafir, Surah ke-40 ayat 64 Allah juga mengingatkan :

ٱللَّهُ ٱلَّذِي جَعَلَ لَكُمُ ٱلۡأَرۡضَ قَرَارٗا وَٱلسَّمَآءَ بِنَآءٗ وَصَوَّرَكُمۡ فَأَحۡسَنَ صُوَرَكُمۡ وَرَزَقَكُم مِّنَ ٱلطَّيِّبَٰتِۚ ذَٰلِكُمُ ٱللَّهُ رَبُّكُمۡۖ فَتَبَارَكَ ٱللَّهُ رَبُّ ٱلۡعَٰلَمِينَ

  1. Allah-lah yang menjadikan bumi bagi kamu tempat menetap dan langit sebagai atap, dan membentuk kamu lalu membaguskan rupamu serta memberi kamu rezeki dengan sebahagian yang baik-baik. Yang demikian itu adalah Allah Tuhanmu, Maha Agung Allah, Tuhan semesta alam.

Allah telah menciptakan buat kita bumi ini Qaraar, Qaraar ini banyak maknanya diantaranya maknanya adalah tenang, sehingga bisa dilaluin diatasnya, kita tahu matahari itu berada di tempatnya dan yang berotasi mengelilinginya adalah bumi, bumi ini berputar, maka pertanyaannya kenapa bumi ini berputar dan kita tidak terbalik? Air-air tidak tertumpah? Bagaimana bisa? Padahal bumi ini berputar terus dan mestinya kita bisa rasakan itu, tapi Subhaanallaah kita bisa tetap tenang dan tetap bisa berjalan. Makna yang lain adalah kalian bisa membangun di atas bumi itu, kalian bisa bercocok tanam, kalian bisa ambil hasil tambangnya dan segala isi dari bumi ini. Maka, Allah mengatakan Dialah satu-satunya Yang telah menjadikan buat kalian bumi ini Qaraar, Was Samaa’a Binaa’aa dan telah menjadikan langit ini bangunan buat kalian, jadi kita sebenernya di bumi ini seperti sedang berada di sebuah ruangan, langit ini seperti atapnya dan kita seperti sedang berada di dalam ruangan, Wa Showwarakum Faahsana Shuwarakum dan Dialah yang telah melukis kalian dengan sebaik- baiknya, coba kita renungkan kalau misal kita sedang duduk-duduk di pinggir pantai misalnya kemudian ada seorang pelukis membawa papan lukisnya, lalu kita duduk di sebelahnya dan kebetulan laut sedang tenang, ada kapal berlayar, ada pohon kelapa dan buahnya, ada pula air pantai yang membasahi pasirnya, ada burung yang beterbangan di langit, ada matahari, ada awan sedikit, pemandangan yang indah, kemudian kita di sebelah pelukis dan pelukis itu melukis apa yang dia lihat dan yang kita lihat semua yang dijangkau mata dia dan mata kita dilukis sama dia, dan berhasil melukis seperti apa yang kita lihat, pertanyaannya kira-kira kita menilai bagus atau tidak gambarnya?

Ya, kita akan bilang bagus, bahkan kalau ada orang yang melukis gambar seperti apa yang benar-benar kelihatan alami, maka lukisan itu harganya mahal sekali bisa sampai miliaran terjual, Subhaanallaah, kita, manusia terkagum-kagum dengan pameran lukisan dan sejenisnya padahal orang ini, pelukis ini hanyalah menjiplak saja, hanya menjiplak ciptaannya Allah dan itupun hanya yang bisa dijangkau oleh matanya, juga Subhaanallaah lukisan manusia tidak bisa bergerak, tapi lukisannya Allah bergerak, buah nya bisa diambil, airnya bisa mengalir, bergerak, di dalam air itu ada makhluk hidup, ada langit yang beterbangan burung-burung, awannya bisa pindah-pindah, matahari nya bisa diistilahkan dengan terbit dan terbenam, manusianya bisa berjalan, dan seterusnya, maka bagaimana kita bisa terkagum dengan lukisan yang menjiplak saja, dan bagaimana bisa kita tidak merenungi ciptaan pada diri kita sendiri. Allah menyuruh kepada kita mengambil yang baik-baik saja, bagaimana kalau Allah menciptakan kita nggak ada kulitnya? Sungguh ini perlu kita renungi kembali. Allah mengatakan Wa Showwarakum Fa Ahsana Shuwarakum dia melukis dengan sebaik-baiknya  dan memenuhi kebutuhan kalian dari yang baik-baik.

 

  1. Qur’an Surah Qaaf Surah ke-50 ayat 6-11 ini Allah mengajak manusia berpikir tentang masalah kebutuhan mereka yang didapatkan setiap harinya agar mereka kembali pada Satu Pencipta itu Allah SWT,

أَفَلَمۡ يَنظُرُوٓاْ إِلَى ٱلسَّمَآءِ فَوۡقَهُمۡ كَيۡفَ بَنَيۡنَٰهَا وَزَيَّنَّٰهَا وَمَا لَهَا مِن فُرُوجٖ وَٱلۡأَرۡضَ مَدَدۡنَٰهَا وَأَلۡقَيۡنَا فِيهَا رَوَٰسِيَ وَأَنۢبَتۡنَا فِيهَا مِن كُلِّ زَوۡجِۢ بَهِيجٖ تَبۡصِرَةٗ وَذِكۡرَىٰ لِكُلِّ عَبۡدٖ مُّنِيبٖ وَنَزَّلۡنَا مِنَ ٱلسَّمَآءِ مَآءٗ مُّبَٰرَكٗا فَأَنۢبَتۡنَا بِهِۦ جَنَّٰتٖ وَحَبَّ ٱلۡحَصِيدِ وَٱلنَّخۡلَ بَاسِقَٰتٖ لَّهَا طَلۡعٞ نَّضِيدٞ رِّزۡقٗا لِّلۡعِبَادِۖ وَأَحۡيَيۡنَا بِهِۦ بَلۡدَةٗ مَّيۡتٗاۚ كَذَٰلِكَ ٱلۡخُرُوجُ

  1. Maka apakah mereka tidak melihat akan langit yang ada di atas mereka, bagaimana Kami meninggikannya dan menghiasinya dan langit itu tidak mempunyai retak-retak sedikitpun?
  2. Dan Kami hamparkan bumi itu dan Kami letakkan padanya gunung-gunung yang kokoh dan Kami tumbuhkan padanya segala macam tanaman yang indah dipandang mata,
  3. untuk menjadi pelajaran dan peringatan bagi tiap-tiap hamba yang kembali (mengingat Allah).
  4. Dan Kami turunkan dari langit air yang banyak manfaatnya lalu Kami tumbuhkan dengan air itu pohon-pohon dan biji-biji tanaman yang diketam,
  5. dan pohon kurma yang tinggi-tinggi yang mempunyai mayang yang bersusun-susun,
  6. untuk menjadi rezeki bagi hamba-hamba (Kami), dan Kami hidupkan dengan air itu tanah yang mati (kering). Seperti itulah terjadinya kebangkitan.

Alam Taraw Tidakkah mereka lihat ke langit di atas kepada mereka, bagaimana kami ciptakan, dan bagaiman kami dirikan dan kami bangun itu, bagaimana kami hiasi dengan miliyaran bintang-bintang dan mereka tidak menemukan sedikitpun celah kekurangannya? – Surah Al-Mulk juga menjelaskan masalah itu di ayat 3 Alam Tara Kaifa Kholaqallaahu Sab’a Samaawaatin Thibaaqaa, Maa Taraa Fii Kholqir Rahmaani Mintafaaquut? Coba kalian angkat pandangan mata ke langit sana lihat baik-baik langit itu, maka niscaya kalian akan turunkan pandangan mata kalian dalam kondisi letih sementara kalian tidak menemukan celah kekurangannya dan coba Kata Allah angkat sekali lagi lihat langit itu kemudian terus kamu mencari, coba cari celah kekurangannya niscaya kalian akan turunkan pandangan mata dalam kondisi capai dan tidak menemukan sedikitpun dari celah kekurangan langit itu.

Kemudian Allah mengatakan Wal Ardha Madadnaahaa dan bumi kami hamparkan sehingga bisa ditinggali, dibangun, diambil hasil tambangnya, Wa Alqaiynaa fiihaa Rawaasiyaa dan kami tancapkan diatasnya gunung-gunung Wa Ambatnaa fiihaa min kulli Zaujim Bahiij dan kami tumbuhkan diatas bumi itu semua yang berpasang-pasangan, maksudnya disini ada manusia, ada hewan-hewan, tumbuh-tumbuhan sehingga mereka bisa berkembang biak, Tabshirotaw Widzikraa likulli Abdin Muniib, Tabshiroh adalah ilmu pengetahuan dan Dzikra adalah peringatan bagi hamba-hamba yang Muniib, Muniib ini maknanya cerdas dan jeli, Allah menyebutkan masalah itu, Wa Nazzalnaa minas Samaa’i Maa’am Mubaarakaa, Kami turunkan dari langit air yang penuh dengan berkah, yakni hujan, Fa Anbatnaa bihii Jannaat yang Kami tumbuhkan dengan air itu kebun-kebun yang lebat dan juga biji-bijian yang siap untuk menjadi pohon yang baru. Wan Nakhla Baasiqaatillaahaa Thol’un Nadhiidh dan Kami tumbuhkan dengan air hujan itu pohon-pohon kurma yang punya mayang-mayang yang banyak. Rizqan Lil’Ibaad semua itu sebagai rezeki buat hamba-hamba, Wa Ahyaynaa Bihii Baldatam Maytaa dan dengan air hujan itu juga Kami hidupkan negeri yang sudah mati, dan begitulah nanti kalian akan dibangkitkan pada hari kiamat. Inilah beberapa dalil Al-Qur’an yang membuktikan kalau Allah itu Pemberi Rezeki dan tidak ada yang pernah mengakui ini kecuai Allah SWT.

Untuk lebih memahami apa itu rezeki, ada gambaran yang bisa kita ilustrasikan, bahwa rezeki ini bisa kita misalkan seperti sebuah pohon. Pohon ini ada buah yang berjatuhan dan ada buah yang bergelantungan. Buah yang berjatuhan dan bergelantungan siapa saja boleh mengambilnya baik dia beriman ataupun dia kafir, semua bisa dapat, makanya jangan heran kalau ada orang kafir tapi masih hidup, dia punya rumah mewah, makan dari segala apa yang dia mau, Ya, karena Rezeki itu Allah siapkan untuk semua makhluk tidak terkecuali, kalau orang kafir itu tiba-tiba Allah tidak beri rezeki, maka tidak akan ada orang kafir nantinya, memang Allah menciptakan semua itu untuk menguji mereka dan melihat mereka mau  menggunakan tidak potensi-potensi dalam diri untuk beribadah pada Allah. Maka buah yang berjatuhan ini semua orang berusaha atau tidak berusaha akan mendapatkannya, sepeti misal tetangga kita tiba-tiba memberikan kiriman makanan, tanpa kita minta tanpa kita tau sebelumnya, maka ini dinamakan Rezeki Mutlak, Ini perumpamaan buah yang berjatuhan namanya Rezeki Mutlak, kemudian yang buah-buah bergelantungan dinamakan Rezeki Ikhtiar. Maka, inilah konsep rezeki itu agar mudah untuk dipahami, rezeki yang berjatuhan ini, seseorang akan datang padanya mau tidak mau, contoh Rezeki Mutlak lain misal mungkin kita pernah punya makanan yang kita simpan di lemari, kita ingin makan nanti, tapi saat kita mau makan besoknya ternyata sudah dimakan sama anak-anak kita, pernah mengalami nya? Ya, itu karena bukan rezeki kita, tapi memang sudah dituliskan menjadi rezekinya dia, maka ini sesuai dengan Hadits Nabi SAW yang berbunyi:

“Tidak ada jiwa yang meninggal dunia kecuali akan dilengkapkan seluruh rezekinya, ini maknanya tidak ada jiwa yang meninggal dunia kecuali seluruh rezekinya akan diberikan padanya, Ya, ini maksudnya adalah Rezeki Mutlak, buah yang berjatuhan tadi, juga ada Hadits lain Kata Nabi : Kalau seseorang lari dari rezekinya seperti dia lari dari kematian, maka rezekinya akan mendatanginya sebagaimana mati mendatanginya. Inilah Rezeki Mutlak yang mana mau atau tidak mau akan datang pada kita, pasti datang. Ini berlaku pada orang kafir ataupun orang beriman, tinggal yang kedua Rezeki Ikhtiar, rezeki yang ada buah yang bergelantungan di atas pohon, untuk mengambilnya kita membutuhkan tangga dan fasilitas, maka fasilitas dan tangga ini adalah ilmu, ini sejalan dan mirip dengan perkataan Imam Syafi’i, siapa yang ingin dunia dia harus punya ilmunya, siapa yang ingin akhirat dia harus memiliki ilmunya, yangg mau dua-duanya maka dia juga harus punya ilmunya, memang ilmu yang menjadi tangganya, jadi siapapun yang memiliki ilmunya dia pelajari bisnis tertentu misal, dia pelajari misalnya masalah properti, masalah kuliner, masalah ini dan itu, kemudian dia menguasainya, maka dia akan punya tangga untuk naik ke atas dan kalau sudah di atas pohon dia bisa petik buah sebanyak mungkin semaunya dia.

Dan Rezeki Ikhtiar ini sangat terbuka, semua orang bisa kumpulkan sebanyak mungkin, tinggal dia punya ilmunya, maka di atas pohon itu dia ambil yang dekat, yang jauh dia gunakan jala, maka tambah ilmu lagi, tambah fasilitas, belajar skill lagi, kursus lagi, tambah keterampilan, maka dia akan bisa mengambil buah-buah itu sebanyak mungkin, tidak ada batasnya.

Hanya saja, berbeda antara rezeki orang kafir dan orang beriman, bedanya adalah di berkahnya, karena orang yang beriman hanya disuruh oleh Allah hanya mengambil rezeki yang baik-baik saja, bahasa agamanya adalah Halal, yang Halal saja, dan Halal itu maksdunya yang dibolehkan oleh Allah dan ikut dengan Thayyiib yakni berkualitas. Kita disuruh untuk mencari dan mengambil buah itu hanya yang berkualitas saja, yang rusak tidak usah diambil, minimal buah itu bonyok saja tidak perlu diambil. Maka inilah contoh rasional dalam memahami masalah rezeki ini. Jadi, inilah kata kunci memahami rezeki itu. Selanjutnya kita akan membedah bagaimana kiat-kiat untuk mempertahankan rezeki Allah ini, yang Insya Allah kita akan membahasnya di pertemuan berikutnya.

Allaahu A’lam Bish Shawwaab.

Informasi Tambahan:

  1. Instagram https://instagram.com/wafaindonesia?igshid=1em93xp2gau05
  2. Youtube https://www.youtube.com/user/WAFAOtakKanan
  3. Aplikasi android WAFA https://play.google.com/store/apps/details?id=or.id.wafaindonesia.wafa01
  4. Facebook https://www.facebook.com/MetodeWafa
  5. Fanpage https://www.facebook.com/BelajarAlQuranMetodeOtakKanan

 

Membangun Suami Istri yang Romantis dalam Islam

Bismillah
Alhamdulillah was sholaatu was salaamu ‘ala Rasulillah wa aalihi wa shohbihi wa man waalaahu.

Renungan Jum’at pagi
30 JUMADITS-TSANI 1442 H
QS.AL-FURQON : 74

MEMBANGUN SUAMI ISTERI YANG ROMANTIS DALAM ISLAM

Saudara-sadari sekalian,

  • Banyak pasangan suami-isteri yang sedang mengalami badai rumah tangga.
  • Mereka sering bertengkar, saling mempersalahkan, tak ada yang mau mengalah, karena masing-masing merasa benar.
  • Berikut ini beberapa kiat mencegah dan menyelesaikan problem suami isteri:
  1. Shalat Tahajjud berjamaah.
  2. Berjalan bergandengan tangan ke masjid.
  3. Membaca Al-Quran & surat Al-Mulk bersama, setiap malam.
  4. Saling cium tangan, cium dahi, sambil mengucapkan; “Aku cinta dan sayang padamu karena Allah”.
  5. Makan bersama sambil sesekali saling menyuapi.
  6. Saling membantu mencuci pakaian, menyeterika, dll.
  7. Saling memuji dan berterima kasih.
  8. Saling mendo’akan keberkahan.
  9. Menjaga kebersihan, menjaga kelembutan dan hangat dalam bersikap, selalu harum serta saling menyenangkan.

JUM’AT MUBARAK.

Ya Rahman,

Jadikan kami pasangan suami-istri yang selalu Kau ridhoi & berkahi di dunia dan di akhirat.

Dunia Itu Sangat Penting untuk Kehidupan Akhirat

Oleh Adhan Sanusi

Mohon membaca sampai selesai agar tidak salah faham.

Memandang dunia itu bergantung dari sisi mana kita melihatnya. Sisi buruknya atau sisi baiknya atau kedua sisinya. Kalau memandang dari sisi buruknya, maka dunia menjadi tidak penting, kalau dari sisi baiknya, dunia sangat penting, kalau dari kedua sisinya, dunia itu Sangat penting dan juga tidak penting.

Tidak penting karena dunia tempat hidup sementara, penting karena dunia adalah tempat hidup saat ini untuk bekal. Sangat penting untuk bekal dan tidak penting untuk jadi tujuan hidup.

Tapi kalau di bandingkan dengan ke hidupkan di akhirat, dunia ini sangat kecil dan remeh. Tetpj yang menjadi penentu kehidupan selanjutnya?
Mari kita berkalkulasi, الدنيا مزرعة الآخرة. Dunia itu tempat menanam, akhirat itu tempat memanen. Dunia itu sebab dan akhirat itu akibat dari kehidupan dunia.

Maka kalau di tanya, lebih penting mana menanam atau memanen? Lebih penting mana menjadi sebab atau akibat?

Tentu jawabannya sudah kita ketahui: Sama-sama penting, karena pentignya dunia terkait erat dengan akhiran. Pentingnya menanam di dunia, karena harapan memanen di akhirat. Pentingnya sebab karena adanya akibat yg pasti.
DUNIA menjadi sangat penting karena ia adalah kunci penentu sukses tidaknya nanti di akhirat.

Karena dunia itu sangat penting untuk menanam, maka hidup di dunia ini harus fokus pada apa yang harus kita tanam. Yaitu menanam amal ibadah dan amal kebaikan pada sesama.

Itulah pentingnya dunia. Adapun sisi negatif dunia itu agar kita hati hati dalam menanam dan menjadi fokus pada sisi baik dunia sebagai tempat kontribusi amal.

Wallahu A’lam.